Thursday, October 28, 2010

Bila xx + xy-episode 16.

Recap episode 15:

Ariena dan Ammar ke Kuala Lumpur untuk melawat Irfan yang sudah 2 hari menyepikan diri setelah Ariena tidak menjawab panggilan Irfan dua hari lepas. Setibanya di rumah Irfan , mereka bertiga ke satu taman. Malangnya, suasana pada ketika itu agak tidak terkawal, Irfan gagal mengawal kemarahannya terhadap Ariena, Ariena pula sudah menangis kesedihan  dan Ammar sudah hilang sabar dengan sikap Irfan……

Jom layan sambungannya dalam episode 16 ini…

img0402_20091106101716_1

Ammar: dah rin, jom balik! buang masa ambil berat orang yang tak sayang diri sendiri. ko fikir elok-elok ok Irfan.Jangan sebab perkara lama kau abaikan perkara lain.

Ammar membawa Ariena melangkah pergi dan meninggalkan Irfan menuju ke arah kerata…

Irfan: Am! sebelum tu bagi telefon kau dulu.

Ammar: telefon kau mana? aku heranlah dengan kau ni. Kau tak kesian ke dengan rin ni?

Irfan: bagi jela dekat aku..

Ammar: nah ambik ni.

Irfan mengambil telefon bimbit yang dihulurkan oleh ammar dan berbisik;

Am, kau bawa Ariena ke apartment family aku dekat damansara utama tu, nanti aku suruh pak mat tunggu dekat sana, aku tunggu kau dekat rumah aku”

“ kesian dia fan, ko better have a very good explanation about this when i see you later, and please control your temper man”

sure”

Ariena masih tersedu-sedu menahan tangisnya dan tidak mengerti apa yang sedang terjadi..

……………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………..

Di dalam perjalanan ke apartment Irfan di damansara…

car Ariena: Am, aku tak pernah tengok Irfan marah sampai macam tu. Aku tau die family dia memang tengah ada masalah, aku tau jugak kisah dia dengan syazlin..tapi.. aku betul-betul clueless with what is happening here.. aku takut am, macam mana kalau dia taknak maafkan aku lansung pasal mende kecik tu..

Ammar: Rin, die tengah bercelaru tu. His not is his normal state of mind. Ape pun dia memang dah melampau tadi, perkara kecik je soal tak angkat kol tu, dia tak patut marah kankau cam tu. tapi rin jangan simpan dalam hati k.

Ariena: Tapi am..

Ammar: bagi dia masa k rin. I’ll talk to him.malam ni kau rest dekat apartment family Irfan. Dia sayang dekat kau. Die just tengah berserabut tu. And aku yakin die menyesal dengan apa yang dia cakap tadi. Kita pergi dinner dulu k.

Ariena: hmm.. takpela am. aku takde selera nak makan. kau hantar je la aku kat apartment tu. kau tinggal mana pulak?

Ammar: hmmm…sabar k rin and dont worry about me. camtu kita singgah seven E kejap k.

……………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………..

Setibanya Ammar di rumah Irfan, Irfan sudah pun menunggu di depan gate rumahnya . Irfan terus menerpa ke arah Ammar dan bertanya..

Irfan: macam mana dengan rin? die ok?

Ammar: tau pulak kau risau. haih. die ok. just die pening sebab nangis tadi aku rasa. even dia tak mahu makan dinner lansung. But aku belikan dia roti tadi.apa yang tengah berlaku ni fan? she came all the way here just to see sama ada kau ok ke tak. Dia rasa bersalah sangat…

Irfan: aku tau am..aku tau.. just.. jom kita gi somewhere else to talk about this..

Mereka sama-sama menaiki kereta dan terus menuju ke bar yang mereka sering pergi bersama dahulu untuk menonton bola (tengok bola sahaja) iaitu ‘the library’..

Ammar: baek kau cerita sekarang.

Irfan: Entahlah am, hari tu mak ayah aku dah putuskan untuk bercerai and tiba-tiba petang tu ada sorang laki ni datang ambil mak aku. selama ni, ayah aku je aku tau ada perempuan lain. aku tak pernah tahu mak aku ada rapat dengan laki lain. Aku dah cukup marah dengan kes cerai diorang. Lepas tu mak aku pulak buat hal. Aku try kontek lyss..tapi lansung tak dapat… aku rasa time tu..kau tau macam masa.. aku sayang sangat dekat lyss tu am… aku tak tau macam nak explain.. takut, marah, semua ada… semua tak teratur… bila aku fikir dalam dua hari ni tentang aku dengan lyss..aku dah tak tau nak fikir apa..

Ammar: kau takut Ariena tinggal kau macam mana Syazlin tinggal kau dulu? macam tu?

Irfan: yang tu ade jugak aku rasa..tapi awal-awal masa aku tengah marah. aku yakin dia sure cube kontek aku tapi phone aku rosak. sebab marah sangat dekat dia aku tak buat apa-apa pun pasal nak ganti henset aku tu..aku tau Ariena tak kan buat camtu. tapi aku kurang yakin jugak. tapi tadi aku yakin betul aku yakin. tapi soalnya bukan tu je bermain dekat kepale aku am.

Ammar: kau fikir ape lagi ni? kau sayang ariena? kau percaya dekat dia? kau yakin dengan cinta dia?

Irfan: ye aku sayang dia am. aku tau dia pun sama. tapi…

Ammar: tapi ape lagi kau ni? lupa lah mende yang dah lepas jadi antara kau dengan syazlin dulu. Ariena bukan sengaja tak nak angkat kol kau bro..haih.

Irfan: aku tau. aku silap samakan dia dengan syazlin..aku.. entahlah am..

Ammar: dah.sekarang ni aku nak ko clear otak kau denga mende merepek dan please make things work out between kau dengan dia. Seriously man, she is one damn good girl and she loves you very much. tengok dalam mata dia aku tau dah. takkan kau tak nampak. kau sayang dia..die sayang kau..there should be no problem. Just harung masalah korang ni dengan elok, bincang elok-elok dan jangan kaitkan dengan masa lalu kau dengan dia.

Irfan: ok beb. aku try.. aku mintak maaf and thanks sangat sebab jagakan ariena sepanjang aku takde.

Ammar: malam ni biar dia rehat dulu.. phone kau. hmm kau pinjam la phone aku dulu. Aku ada lagi satu.

Irfan: aku tak pernah paham kenape kau nak pakai dua nombor.

Ammar: awek beb.awek. kau patut berguru ngan aku baru dapat jaga Ariena elok-elok.

Irfan: kau jangan nak guna ‘magik’ kau dekat dia. memang aku carik kau sampai lubang cacing.

ammar: nih. pasal your parents. aku nasihatkan, kau jangan masuk campur sangat urusan mereka dan jangan terlalu fikir sangat sampai buat hidup kau jejas. semua jadi ada hikmah doa je supaya semua akan baik-baik dan mereka lalui jalan terbaik untuk mereka. tak elok kau marah lama-lama. diroang tetap parents kau walau diorang dah tak sebumbung.Ape pun, kau ada ariena. focus dekat hal kau dan dia dan jangan fikir pasal orang tua kau sangat, diorang dah cukup lama hidup untuk handle semua ni.

Irfan: ya bro. ko bebel macam kaunselor.

Ammar: barua la kau.aku nasihat elok2 buat main2.

Irfan: ye2.. macam mak nenek. hahahhaha..

yb2073

Irfan dan Ammar terus bersembang dan ketawa selepas itu. Irfan sangat bersyukur mempunyai rakan baik seperti Ammar. Tanpa Ammar entah apa akan jadi dengan hidupnya. Kini hidupnya juga telah diserikan lagi dengan kehadiran Ariena dalam hidupnya. Dia nekad untuk tida mempersia-siakan apa yang dia ada sekarang dan menghargainya setulusnya…

z180355530

Ariena baring di katil dan cuba untuk tidur namun dia tidak dapat melelapkan matanya. Pelbagai perkara bermain di fikirannya. Walau bagaimana sekali dia memahami kenapa Irfan bersikap sedemikian namun hati kecilnya masih juga merasa terhiris di saat Irfan meninggikan suara. Sebak sungguh hatinya mengenangkan peristiwa tadi. Namun dia harus kuat dan bersabar demi perhubungan dia dan Irfan. Dia bimbang dan amat risau tentang hubungannya dengan Irfan. Dia berdoa di dalam hati agar perkara kecil ini tidak akan menjejaskan perhubungan dia dan Irfan. Sesungguhnya dia tidak mampu melalui kehilangan sekali lagi…

TENET…TENET…TENET… one message received

AMMAR:

Ariena Alyssa, b, mintak maaf sangat atas sikap b tadi, esok b explain semua yang terjadi. cuma b nak mintak maaf tulus dari hati b, b tau b silap. Lyss tido elok2 k sayang. ikhlas dari ..jirol sayang sgt dekat lyss. nite dear. =)  ikhlas dari Zahirul Irfan.

Tersenyum bahagia Ariena melihat mesej yang baru di terimanya. Mungkin ada masalah dengan telefon Irfan dan mungkin sebab itu jugalah di taman tadi Irfan meminta henset Ammar. Akhirnya dapat juga Ariena melelapkan matanya malam itu dengan harapan esok akan muncul pelangi indah di dada langit selepas hujan dan panas yang melanda dirinya beberapa hari yang lepas.

…bersambung….

2 comments:

jaysya said...

wee~~xsaba2 nk tggu next,
keep it up,;))

elyana yazmin said...

@jay
haha..jay.. dari FB boleh merayap smpai kesini ea..ki3x ;p
thanks for reading =)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...